Harga Pinang Terus Merosot

Selasa, 07 Agustus 2018 - 11:12:44 - Dibaca: 12906 kali

Google Plus Stumbleupon


Jambi Ekspres Online / Jambi Ekspres Online

KUALATUNGKAL  - Merosotnya harga jual komoditi buah ekspor pinang ‎di kalangan petani membuat para petani putus asa. Jika selama ini petani berharap perhatian dan bantuan pemerintah, kini petani hanya pasrah lantaran harga jual dikalangan pertani masih jauh dibawah Normal. 

Abdul,  petani di Sungai Gebar Kecamatan Kualabetara mengaku semenjak bulan puasa harga jual buah pinang dikalangan petani terus menurun. Ironisnya, dari habis lebaran tidak terjadi naik turunya harga atau fluktuasi, bahkan terus merosot.  Parahnya lagi, ‘’Harga pinang merosot sampai Rp 5000 perkilo di kalangan petani. Dari harga normal Rp 10 sampai 15 ribu perkilo. Jika terjadi penurunan kisaran mentok di Rp 8000,’’ sebutnya.

Hal senada diungkapkan Hendra, petani pinang. Anjloknya harga pinang di kalangan petani terparah terjadi pada tahun 2010. hampir seluruh petani putus asa. kondisi saat itu nyaris serupa dengan penurunan harga pinang yang terjadi saat ini. 

‘’Bedanya, harga jual saat itu masih sebanding dengan harga kebutuhan bahan pokok yang harus dipenuhi petani sehari hari. Sedang kini petani harus dibebankan dengan kebutuhan pokok yang sangat tinggi,’’ terangnya.

Salah satu tengkulak yang enggan disebut namanya mengatakan, pembelian harga di kalangan petani terpaksa diturunkan dari harga normal. Pasalnya pihak tengkulak tidak mau menanggung kerugian.  "Toke ngambil harga murah, makanya kami juga tidak berani ambil harga mahal, paling kami berani ambil untung Rp 1000 hingga 2000, malahan kadang bisa tekor. " tukasnya singkat.

(sun)