Mahathir Mohamad Lengser, Partai Pribumi Tinggalkan Pemerintah

Senin, 24 Februari 2020 - 15:21:23 - Dibaca: 677 kali

Google Plus Stumbleupon


Jambi Ekspres Online / Jambi Ekspres Online

KUALA LUMPUR - Pengunduran diri Mahathir Mohamad dari kursi perdana menteri mengubah peta politik Malaysia. Pasalnya, bersamaan dengan pengunduran diri tersebut dia juga lengser dari jabatan ketua Partai Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu).


Pengunduran diri sang perdana menteri Malaysia ketujuh itu disampaikan melalui siaran pers Partai Bersatu di Petaling Jaya, Kuala Lumpur, Senin. Adapun peletakan jabatan Mahathir sebagai Ketua Partai Bersatu disampaikan melalui surat yang diserahkan ke kantor pusat Partai Bersatu.

Pada saat yang sama, Partai Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) juga menyatakan keluar dari Koalisi Pakatan Harapan yang telah mengantarkan Mahathir Mohamad sebagai perdana menteri Malaysia ketujuh.
"Majelis Pimpinan Tertinggi Partai Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) dalam musyawarah khusus yang diadakan pada 23 Februari 2020 telah membuat keputusan untuk keluar dari Pakatan Harapan," kata Presiden Bersatu Haji Muhyiddin Bin Hj Mohd Yassin.

Dia mengatakan semua anggota parlemen dari Partai Bersatu juga keluar Pakatan Harapan. "Semua mereka telah menandatangani akuan bersumpah untuk terus mendukung dan memberi kepercayaan kepada Tun Dr Mahathir Mohamad sebagai Perdana Menteri Malaysia," katanya.

Akuan bersumpah merupakan surat pernyataan yang digalang pendukung Mahathir di parlemen untuk mendapatkan suara mayoritas parlemen agar Mahathir bisa menduduki jabatan perdana menteri hingga akhir jabatan selama lima tahun.
Muhyiddin mengatakan keputusan tersebut dibuat dengan mengikuti perkembangan politik saat ini dan masa depan negara. Koalisi Pakatan Harapan merupakan gabungan dari PKR, Bersatu, DAP dan Partai Amanah. (ant/dil/jpnn)

sumber: www.jpnn.com