Rapat Kedua JC Hanya Bahas Kompetisi

Jumat, 21 September 2012 - 11:28:12 - Dibaca: 1737 kali

Google Plus Stumbleupon


PSSSI DJOHAR: Jajaran pengurus PSSI dan official Timnas Indonesia upacara pembukaan pertandingan uji coba melawan Vietnam di Gelora Bung Tomo Surabaya. Rapat kedua Joint Committee (JC) hanya membahas
PSSSI DJOHAR: Jajaran pengurus PSSI dan official Timnas Indonesia upacara pembukaan pertandingan uji coba melawan Vietnam di Gelora Bung Tomo Surabaya. Rapat kedua Joint Committee (JC) hanya membahas / Jambi Ekspres Online

JAKARTA-Rapat kedua Joint Committee (JC) memang baru digelar hari ini. Namun, agenda rapat tim yang dibentuk untuk rekonsiliasi sepak bola nasional tersebut sudah diumumkan di kantor PSSI, kemarin (19/9).

Ketua JC Todung Mulya Lubis menyebutkan fokus utama rapat kedua JC yang digelar di Kuala Lumpur, Malaysia, itu adalah untuk membahas tentang penyatuan kompetisi atau Liga. Sebab, dia melihat penyatuan tersebut akan menjadi pintu masuk untuk melakukan pembahasan masalah lain.

‘‘Agenda dari MoU memang banyak, tapi kami lihat yang utama dan harus jadi fokus tentang penyatuan liga ini,’‘ katanya.

‘‘Keputusan itu menurut Todung mengacu pada hasil kesepatan pertemuan pertama JC di Jakarta, Juli silam. Dari pertemuan pertama, disepakati lima poin penting ayang akan menjadi fokus JC, meliputi pembahsan Liga profesional, Pengembalian Exco PSSI yang dipecat.

Juga, tentang revisi statuta PSSI, permasalahan konflik PSSI, serta persiapan kongres PSSI yang digelar selambat-lambatnya Desember mendatang.

Menjelang pertemuan di Kuala Lumpur tersebut, pihak PSSI Djohar maupun ISL (Indonesi Super League)dan PSSI La Nyalla Mattalitti mengaku sudah menyiapkan konsep. Bahkan perwakilan JC dari kubu PSSI Nyalla dan ISL, Joko Driyono telah menyerahkan position paper ‘‘dari kubu mereka terkait kompetisi dan empat hal lainnya.

Sayang, Todung sebagai perwakilan dari PSSI Djohar menegaskan di JC hanya akan membahas penyatuan liga dimana mereka telah menyiapkan work paper tentang konsep penyatuan liga tersebut.

Sikap Todung ini cukup mengejutkan. Sebab, sebagai tim yang dibentuk bersama harusnya ada kesepakatana terlebih dahulu terkait apa yang akan dibahas. Dimana, sesuai dalam MoU, nanti akan difasilitasi oleh AFC jika tidak tercapai kata sepakat dari anggota JC.

‘‘Tidak mungkin di rapat JC dibahas semua hal. Karena itu, selakuj ketua JC saya akan fokuskan ke penyatuan liga. Apalagi ISL sudah mulai November ini, mereka tidak sabar,’‘ tegasnya.

Saat ditanya kemungkinan pembahana tentang Timnas, Todung sempat terlihat kebingungan. Tapi, dia akhirnya menyatakan bahwa pembahasan Timnas baru akan dibahas setelah ada kesepakatan tentang kompetisi ke depan.

Menurut lelaki yang berprofesi sebagai pengcara tersebut, keberhasilan dalam pembahaasn penyatuan ‘‘kompetisi oleh JC akan menjadi test case untuk pembahasan lainnya. Jika berhasil, maka dia optimistis empat poin lain akan bsia dibahas dengan mudah.

‘‘Jika tidak, maka akan sulit menyelesaikan konflik ini,’‘ terang lelaki berkaca mata tersebut.

Sementara itu, saat Joko dikonfirmasi perihal kondisi ini, dia menyatakan telah menyerahkan position paper untuk persiapan rapat JC. Sayang, dia enggan berkomentar lebih jauh terkait keputusan hanya akan membahas tentang penyatuan liga dalam rapat nanti.

‘‘Ya tidak apa-apa,’‘ ucapnya via pesan singkat.

Dalam rapat yang lokasinya masih belum diumumkan itu, perwakilan dari federasi sepak bola dunia, FIFA, dipastikan hadir. Marco Villiger, Director Legal Affairs FIFA akan memantau jalannya rapat yang nantinya juga bakal memberikan masukan.

(aam)