Presiden Libanon Umumkan Keadaan Darurat, Iran Siap Membantu

Kamis, 06 Agustus 2020 - 06:44:44 - Dibaca: 6903 kali

Google Plus Stumbleupon


Sebuah gambar menunjukkan kondisi pascaledakan di kawasan pelabuhan Ibu Kota Beirut, Libanon -- STR/ AFP
Sebuah gambar menunjukkan kondisi pascaledakan di kawasan pelabuhan Ibu Kota Beirut, Libanon -- STR/ AFP / Jambi Ekspres Online

BEIRUT -- Presiden Libanon Michel Aoun menekankan keadaan darurat di Beirut selama dua minggu, setelah ledakan besar-besaran di ibukota pada hari Selasa.

Aoun dalam sambutannya yang dipublikasikan di akun Twitter Kepresidenan, menyerukan pertemuan kabinet darurat hari ini.

Presiden Lebanon menambahkan bahwa "tidak dapat diterima" bahwa 2.750 ton amonium nitrat disimpan di gudang selama enam tahun tanpa langkah-langkah keamanan. Dia bersumpah akan memberi hukuman kepada pihak yang bertanggung jawab.


Dua ledakan besar mengguncang Beirut pada hari Selasa, meratakan banyak gedung di pelabuhan dan merusak bangunan di seluruh ibukota.

Dari Iran, Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif dalam sebuah pesan menyatakan simpati kepada orang-orang Lebanon atas ledakan mematikan yang merenggut sedikitnya 78 nyawa itu.

 

"Pikiran dan doa kami bersama orang-orang hebat dan tangguh di Lebanon," tulis Zarif dalam akun Twitter-nya Selasa malam dilansir iranpress, Rabu, 5 Agustus.

"Seperti biasa, Iran sepenuhnya siap untuk memberikan bantuan dengan cara apa pun yang diperlukan," tambah Zarif.

"Tetap kuat, Lebanon," ia mengulangi.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Abbas Mousavi menyuarakan kesiapan Iran untuk membantu saudara-saudari Libanon setelah ledakan besar melanda ibukota negara itu.

Diketahui, sebuah gudang di Pelabuhan Beirut terbakar pada Selasa sore, yang memicu ledakan besar, lapor National News Agency (NNA) resmi Libanon. Beberapa ledakan kecil terdengar sebelum yang lebih besar terjadi.

Abbas Ibrahim, kepala Keamanan Umum Libanon, mengatakan bahwa "bahan yang sangat eksplosif" yang disita sebelumnya telah disimpan di situs tersebut.

Cuplikan yang dibagikan di media sosial menangkap momen ledakan yang lebih besar, dengan gelombang kejut kolosal terlihat melaju dengan cepat melintasi beberapa ratus meter dan menyelimuti daerah itu dengan asap tebal. Ledakan itu meninggalkan kerusakan material yang sangat besar pada bangunan dan struktur di sekitarnya.

NNA mengatakan operasi penyelamatan sedang berlangsung. Ambulans terlihat menuju tempat kejadian di pusat kota Beirut.

Saluran televisi LBC Libanon mengutip Menteri Kesehatan Lebanon Hamad Hasan yang mengatakan bahwa ledakan itu telah menyebabkan jumlah cedera yang sangat tinggi dan kerusakan yang luas. (fajar)