Pansus Aset BOT DPRD Provinsi Jambi Tinjau Pasar Angso Duo

Selasa, 07 September 2021 - 19:29:13 - Dibaca: 503 kali

Google Plus Stumbleupon


Jambi Ekspres Online / Jambi Ekspres Online

JAMBI - Panitia Khusus (Pansus) Aset BOT (Bangun, Guna, Serah) DPRD Provinsi Jambi (7/9) tinjau pasar Angso Duo. Hasilnya, Pansus mendapati saluran pembuangan limbah di pasar angso duo mampet. Sehingga menyebabkan aroma busuk di sekitaran tempat pemotongan ayam. Got disekitaran kios pedagang pun tampak tergenang air dan telah berwarna keruh.

Ketua Pansus BOT DPRD Provinsi Jambi Bustami Yahya yang memimpin rombongan mengatakan, pihaknya telah meninjau tempat pemotongan ayam fi bagian belakang pasar, dan salurannya terlihat mampet tak berfungsi. "Hampir seluruh (saluran pembuangan) lingkungan pasar angso duo tak berjalan normal sehingga terjadi limbah yang menimbulkan aroma yang tak sedap. Sehingga ini tidak memberikan kenyamanan bagi masyarakat yang belanja di angso duo," ujar Bustami kepada Jambi Ekspres seusai peninjauan (7/9).

Kedepan, ia menyebut Pansus akan mempelajari terlebih dahulu, dan mendorong semua kewajiban diselesaikan PT. EBN sebagai pengelola pasar. "Kewajiban-kewajiban yang telah ditentukan dalam perjanjian harus dijalankan," terangnya.

Untuk pemanggilan perusahaan, Bustami menyebut pasti akan dilakukan. Akan tetapi, akan dilaksanakan setelah mendapat informasi dan regulasi perjanjian lengkap.

"Saat ini masih tahap inventalisir seluruh masalah yang telah ditemukan, supaya pada saat panggil perusahaan sudah tahu apa persoalan yang harus diselesaikan," terang Politisi Partai Gerindra ini.

Selain itu, dirinya pun menjanjikan akan memanggil Dinas terkait perjanjian BOT diatas tanah milik Pemprov Jambi ini. "Setelah diinventalisir, baru kita peroleh satu kesimpulan untuk berikan rekomendasi lengkap, yang nantinya bisa dipedomani Pemprov agar pasar angso duo bejalan sebagaimana dalam janji BOT," terangnya.

Sebelumnya Pansus juga meninjau langsung objek BOT Pemprov lainnya di Mall WTC. Terkait BOT ini, Ketua Pansus menyebut akan melakukan kroscek kepada Bada Pertanahan Nasional (BPN) terkait kesesuaian Hak Penggunaan Lahan (HPL) yang dimiliki pihak ketiga ini.
"Di BOT ini target kita setelah membaca perjanjian yang disepakati, akan dilakukan pembahasan
diatas kitab atau perjanjian yang telah ada. Artinya perjanjian akan kita telaah bersama tim pakar, akan dilihat perjanjian yang dilanggar. Kalau ada maka harus kita luruskan target kita," tegaanya.

Adapun aset BOT di tanah pemprov ini meliputi kata pasar angso duo, wtc , hotel ratu, dan Jambi Bussines Center (JBC).

Sedangkan untuk angsuran kontribusi WTC, Bustami mengakui belakangan tak berjalan lancar. Tepatnya sampai 2018 kontribusi lancar sebesar Rp400 juta pertahun. "Namun, sampai pada tahun 2019 hingga 2021 manajemen Wiltop menjelaskan keuangannya merugi. Sehingga berdasarkan perjanjian karena kondisi ini adalah bagi hasil dari keuntungan. Jika keuntungan perusahaan kerugian, jelas tak ada bagi hasilnya," ungkapnya.

Anggota Pansus BOT ini sendiri beranggotakan Rusli kamal, Juwanda, Akmaluddin, Rusdi, Maimaznah, Nur tri Kadarini. Pansus ini sendiri ditargetkan bekerja selama 6 bulan hingga akhir 2021, bahkan jika tak cukup masa kerja bisa dilakukan perpanjangan.(aba)