Kubu Moeldoko Gandeng Yusril, Politisi Demokrat: Lelah Benar Keadaan Ini Kami Akan Catat dengan Baik Siapapun Kalian!

Minggu, 26 September 2021 - 06:56:09 - Dibaca: 6371 kali

Google Plus Stumbleupon


Jambi Ekspres Online / Jambi Ekspres Online

JAKARTA— Pengurus dan kader Demokrat kubu AHY terus berjuang melakukan perlawanan terhadap ‘begal partai politik’ yang dilakukan Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko.

1

Untuk Promo September Silakan Klik https://bit.ly/PajeroSportSeptember

DPP Partai Demokrat masih terus berjuang untuk melakukan perlawanan terhadap ‘begal partai politik’ yang ditenggarai didukung penguasa, melalui Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko.

Meskipun, Moeldoko kini menggunakan jasa Pakar Hukum Tata Negara Prof Yusril Ihza Mahendra sebagai Kuasa Hukumnya, tetapi Politisi dan Kader Muda Partai Demokrat tidak akan gentar.

Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) DPP Partai Demokrat Jansen Sitindaon mengatakan, meskipun lelah dengan kondisi saat ini yang terus “diganggu” oleh pihak-pihak yang berupaya membegal Partai Demokrat di bawah kepemimpinan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).  Akan tetapi Partai Demokrat akan tetap melawan sehormat-hormatnya sebaik-baiknya.

“Lelah benar dengan keadaan ini. Konsolidasi, waktu dan pikiran terganggu,” jelas Jansen Sitindaon kepada Kantor Berita Politik RMOL (Group Pojoksatu), Sabtu petang (25/9).

“Kami akan catat dengan sangat baik siapapun kalian yang mendukung pembegalan partai kami ini. Apalagi yang berasal dari luar: baik itu atas dasar, dalih dan alasan apapun,” katanya.

“Ingatlah, kehidupan politik ini panjang saudara-saudara!” tegasnya.

Jansen yang juga kader muda Partai Demokrat ini menegaskan bahwa hukum karma akan berpihak pada Partai Demokrat yang sejati, yakni di bawah kepemimpinan Ketua Umum Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

“Jika hari ini kita tidak bisa jumpa, di masa depan pasti bertemu. Satu yang tak mungkin bisa kalian lawan: muda-mudanya kader partai kami ini sekarang,” katanya.

“Pada suatu masa, kalian pasti akan bertemu dengan mereka yang tersakiti ini. Kami tidak pernah ngurusi partai orang. Kalianlah yang mulai,” kata Jansen. (ral/rmol/pojoksatu)

Sumber: www.pojoksatu.id